Jumat, 20 Oktober 2017

17.17 No comments


Kontrak Belajar dan Pemetaan Harapan

 Modul TOT Panduan Pelatih Pendamping Desa




Pelatihan Pratugas Pendamping Desa
Memulai proses pembelajaran merupakan serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh fasilitator bersama peserta untuk membangun kerangka pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan yang hendak dicapai serta kesiapan mental menghadapi berbagai aktivitas belajar sesuai situasi dan rencana pelatihan yang telah ditetapkan. Memulai pelatihan merupakan tema pokok dan hal prinsip yang harus dipegang oleh fasilitator untuk menelaah kembali kesesuaian materi pelatihan dengan kondisi dan kebutuhan para peserta, bukan sepenuhnya dirumuskan secara sepihak oleh fasilitator atau penyelenggara saja. Namun tidak berarti fasilitator tidak menyiapkan rancangan pelatihan secara utuh. Hanya saja rancangan itu perlu dikenalkan kepada peserta dan disesuaikan dengan harapan peserta.
            Apabila rancangan pelatihan yang telah disusun oleh pelatih atau penyelenggara benar-benar didasarkan atas asumsi dan pengalaman yang telah teruji kehandalannya, maka biasanya tidak akan berbeda dengan harapan yang dikemukakan peserta. Apalagi jika peserta telah memperoleh informasi awal berkaitan dengan tujuan dan materi yang akan disampaikan melalui pelatihan itu. Sekaligus bagi pelatih menegaskan kembali pokok-pokok pikiran, tujuan dan pengalaman yang telah dirancang dengan kebutuhan siswa agar proses belajar berjalan secara efektif.
           
Secara psikologis kegiatan ini sangat menentukan proses dan hasil yang ingin dicapai selama pelatihan berlangsung, terutama menyangkut kesiapan peserta dalam menerima materi, pemahaman harapan dan tujuan, tingkat kesulitan yang akan dihadapi pada saat interaksi pembelajaran di laksanakan. Bagi pelatih pengenalan yang menyeluruh tentang kesiapan penyelenggaraan dan karakteristik kelompok sasaran akan menentukan bentuk interaksi dan strategi pelatihan yang akan digunakan. Sedangkan bagi peserta kegiatan ini akan mendorong kesiapan untuk menerima pengalaman baru terutama bagi mereka yang belum memahami pokok materi yang akan dipelajarinya.
Cara yang dapat dilakukan dengan menggali pemahaman awal peserta melalui pengukuran cepat terhadap pengetahuan, keterampilan dan pengalaman yang berkaitan dengan materi pelatihan yang akan diberikan. Pada saat proses belajar berlangsung peserta dapat dilibatkan sebagai nara sumber bagi sesama peserta. Pelatih juga dapat menentukan kedalam dan keluasan bahan atau materi yang akan disampaikan, meskipun hal ini telah disiapkan sebelumnya dalam rencana pelatihan. Paling tidak, asumsi yang ditetapkan sebelum pelatihan itu berlangsung sesuai dengan kondisi peserta.
a.            Perkenalan
Perkenalan dilakukan pada awal pelatihan untuk membantu peserta agar saling mengenal satu dengan lainnya, membangun kebersamaan, kepercayaan diri, dan mengembangkan suasana akrab selama pelatihan. Perkenalan mendorong kesiapan belajar peserta dan memberikan gambaran situasi yang akan dihadapi oleh peserta. Beberapa aspek yang perlu dipertimbangkan dalam memilih metode perkenalan;
(1)       Kondisi awal menghadapi situasi baru;
(2)       Sejauhmana diantara peserta untuk saling mengenal satu dengan lainnya;
(3)       Waktu dan lamanya pelatihan akan berlangsung.
Kondisi awal peserta akan menentukan persepsi dan respon terhadap lingkungan yang baru. Jika peserta pelatihan sudah saling mengenal dan pelatihan berlangsung hanya satu atau dua hari, mungkin perkenalan dilakukan seperlunya dan bersifat penegasan atau pelatih sendiri yang memperkenalkannya. Apabila peserta belum saling mengenal dan waktu pelatihan cukup lama, perkenalan dapat dilakukan dalam beberapa kali kegiatan dengan metode yang bervariasi. Dianjurkan pelatih mengikuti proses perkenalan.

b.            Harapan Peserta
Kegiatan ini dilaksanakan untuk menggali maksud dan harapan peserta dalam mengikuti pelatihan. Kegiatan ini memberikan kepada peserta untuk membahas tentang hasil yang diharapkan dan hal-hal yang perlu dihindarkan selama mengikuti pelatihan. Kegiatan ini dapat dilakukan melalui curah pendapat, diskusi kelompok atau memvisualisasikannya dalam bentuk gambar. Harapan yang muncul dari peserta menjadi masukan bagi pelatih atau tim penyelenggara untuk menegosiasikan hal apa saja yang bisa diakomodir dan menyamakan persepsi tentang pelatihan yang akan berlangsung. Jika terdapat kekhawatiran dari peserta dapat menjadi catatan penting untuk perbaikan proses pembelajaran.      
            Jika rancangan pelatihan yang disusun mencerminkan pengalaman yang sudah teruji, maka biasanya harapan peserta tidak akan banyak berbeda. Apabila peserta sebelumnya sudah memperoleh informasi yang cukup mengenai apa dan untuk apa pelatihan itu diselenggarakan. Pelatih dapat mengingatkan dan menegaskan kembali tentang tema atau pokok bahasan yang akan dibahas.       
            Meskipun sebelum pelatihan telah dilakukan penjajakan kebutuhan (training nedd assessment), pembahasan harapan penting dilakukan untuk menyamakan persepsi pelatih dan peserta tentang tujuan pelatihan, sehingga terjadi satu kesatuan pemahaman. Informasi yang diungkapkan oleh peserta pada awal pelatihan akan bermanfaat sebagai alat ukur (indikator) untuk menilai hasil belajar yang dilakukan setelah pelatihan dengan melihat kembali harapan yang dapat dicapai atau tidak. Oleh karena itu, harapan peserta yang ditulis bersama di tempelkan di depan kelas atau dinding agar memudahkan seluruh peserta untuk melihat kembali pada akhir pelatihan

c.             Aturan Main
Dalam pembelajaran orang dewasa, aturan main sangat membantu pelatih dalam memandu, mengatur dan mengelola proses belajar. Karena pada topik-topik tertentu yang membutuhkan pendalaman, peserta antusias dengan perdebatan dan cenderung sulit dikendalikan. Aturan main ditetapkan untuk menjembatani kebutuhan pelatih, peserta dan penyelenggara.
            Kegiatan ini dilaksanakan dengan membuat aturan atau tata tertib sebagai pedoman yang disepakati oleh peserta dan pelatih dalam pelaksanaan pelatihan. Aturan yang dibuat berguna untuk mengikat seluruh peserta, pelatih dan panitia penyelenggara agar proses pelatihan dapat berjalan dengan lancar serta mencapai tujuan pelatihan. Aturan main penting untuk mengatasi konflik yang terjadi selama pelatihan berlangsung.
            Aturan yang dikembangkan dalam kontrak belajar terkait dengan kedisiplinan, kebersihan, kenyamanan, ruang, kesediaan alat-alat belajar, waktu, tata cara diskusi, Pembuatan aturan main disesuaikan dengan lama dan tujuan pelatihan serta dilaksanakan secara partisipatif dengan menunjuk atau menawarkan kesediaan relawan sebagai penanggung jawab terhadap kelancaran pelatihan.

d.            Jadwal Pelatihan
Hal lain yang perlu dikomunikasikan kepada peserta ialah waktu atau jadual belajar yang akan dilaksanakan. Biasanya jadual pelatihan dirancang berdasarkan kurikulum yang telah ditetapkan. Penentuan jadual sangat tergantung dari persiapan dan rancangan pelatihan itu sendiri. Jika sebelum pelatihan, jadual tersebut sudah didiskusikan tidak perlu lagi dibahas cukup ditampilkan saja kesepakatan yang sudah dibuat sebelumnya. Namun, jika belum disepakati jadual pelatihan perlu dibahas bersama-sama. Peserta dapat mengubah dan menyesuaikan jadual, sehingga diperoleh kesepakatan. Penyepakatan jadual pelatihan perlu mempertimbangkan harapan peserta, sehingga dapat menilai apakah harapan peserta terlalu tinggi, sulit dicapai dalam waktu pendek atau terlalu lama.

e.            Pemetaan Kemampuan Awal Peserta
Memahami kemampuan awal peserta menjadi bagian penting dari keseluruhan proses pelatihan. Mengawali sesuatu dengan benar lebih penting dari pada memperbaikinya pada saat proses berjalan. Pelatih harus mempu mengidentifikasi kemampuan apa saja (pengetahuan, keterampilan, pengalaman dan nilai-nilai) yang berkaitan dengan tema pelatihan. Hal ini sangat penting untuk memahami kondisi dan kapasitas awal peserta sehingga mempermudah dalam menetapkan mulai dari mana urutan penyajian dimulai dan metode apa yang sesuai. Kemampuan awal digali melalui pertanyaan pemicu atau permainan tentang topik yang akan dibahas. Cara lain yang dapat ditempuh dengan meminta kepada beberapa orang peserta menjadi nara sumber untuk menjelaskan pengalaman tentang bidang dibahas. Keuntungan cara ini untuk menghindari pengulangan yang tidak berguna dan membuat suasana menjemukan pada saat memulai pelatihan karena peserta telah mengetahui banyak tentang hal tersebut. Dari sisi waktu akan lebih efektif untuk membahas hal lain yang belum dipahami peserta.

 

LINGUISTIK
Peraturan ditulis dan di temple di dalam ruang kelas dengan menggunakan papan tulis atau kertas plano. Cara ini lazim di gunakan dalam setiap pelatihan
MUSIKAL
Peraturan dirubah dalam bentuk musik atau syair lagu baik digubah oleh peserta maupun dengan melodi atau lirik lagu terkenal yang mudah diingat peserta. Atau Anda dapat merancang peraturan disesuaikan dengan tema atau lirik lagu tertentu.
MATEMATIKA-LOGIS
Peraturan diberi simbol berupa nomor dan penyebutannya dilakukan dengan menggunakan angka. Misalnya: Anda telah melanggar aturan nomor 3”
INTERPERSONAL
Peserta bertanggung jawab merumuskan peraturan pada awal sesi pelatihan dan mengembangkan cara-cara yang unik dengan kerjasama kelompok dan mengkomunikasikan peraturan tersebut.
SPASIAL
Peraturan dituangkan dalam simbol grafis yang mewakili apa yang ‘boleh’ dan ‘tidak boleh’ dilakukan pada saat pembelajaran. Misalnya: tanda dilarang merokok dengan menggambarkan rokok ditandai silang.
INTRAPERSONAL
Masing-masing peserta bertanggung jawab pada satu peraturan, mengetahui seluk beluk peraturan, konsekuensi, konsistensi, dan menterjemahkan dalam tindakan.


0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung ke situs ini. Silahkan isi komentar/tanggapan anda

Recent Post

Popular Posts

Blog Archive